Catatan harian si pengembara dalam samsara


Minggu, 15 Oktober 2017 subuh aku terbangun sekitar jam 2 pagi, terus baca grup BK, ada info dari Bruder Pardi kalo mbak Catur meninggal Sabtu menjelang jam 12 malam. Oalah…. hati ini langsung tercekat. Mbak…. kenapa pergi begitu aja? Mbak Catur yang kukenal kah? Apa ada Catur-Catur yang lainnya kah? Tapi sepertinya orang yang kukenal deh.
Aku buka FB, gua cek FB nya. Benar…. ada orang yang ucapin selamat jalan buat mbak Catur. Hmm…. sedih hati ini rasanya. Teman ber haha hihi di FB sudah hilang satu. Teman saling menyapa di FB berkurang satu. Teman yang suka sharing apa juga menghilang satu.
Gak bisa lagi lihat foto Iggi. Gak bisa lagi ngetawain Iggi. Gak bisa lagi komen tentang Iggi. Gak bisa lagi ikuti perkembangan Iggi. Gak bisa lagi titip salam buat Iggi. Ooooh sedih deh rasanya. Semoga Iggi tumbuh jadi anak yang ndut dan lucu sampai besar nanti ya, nak… biar ibumu senang lihat Iggi dari jauh. Biar ibumu bahagia.
Mbak…kita ini sekota lho. Beberapa kali kita janjian ya mau ketemuan. Waktu makan di resto mana tuh… aku bilang, ikkuuuuttt !!!! Ayuk mbak bilang. Waktu ngopi di mana aku juga bilang, ikkkuuutttt…. dijawab, Yuk!!! Sayangnya aku lagi di Jakarta. Kita terus janjian, kapan-kapan ya kita ketemuan. Sampai mbak pergi dari dunia ini, kita masih juga gak ketemu. Hiks…. kehilangan aku mbak… teman yang selalu ceria dan bahagia. Teman yang menyembunyikan kesedihannya seorang diri. Teman yang membuat ceria orang di samping kanan kirinya. Teman yang selalu positif berpikirnya… teman segalanya.
Kita ketemu di kelas apa ya waktu itu, Penil? Terus mbak suka tanya aku tentang tugas-tugas berikutnya. Akhirnya kita lulus juga ya. Terus mbak suka bareng ama Bruder Pardi. Pernah gua lihat mbak kayanya muram banget, nangis. Apakah waktu itu kamu sudah sakit mbak? Hiks… sedih banget ya… kenapa aku gak care dikit sama kamu ya mbak, tanya kondisi kamu sesekali… kenapa mbak jadi kurus sekali dan makin pendek rambutnya? Haiz….. kepo nya aku masih kurang. Maapin aku ya mbak….
Mbak juga sempat beberapa bulan ngilang dari FB. Aku pengen nanya orang tapi gak tahu mau nanya siapa. Tahu-tahu mbak dan Iggi muncul lagi di IG. Kupikir mbak udah malas main FB. Aku udah lama gak lihat foto Iggi. Tahu-tahu Iggi muncul di IG. Aku senang, Aku kasih komen lagi. Aku gak sangka…. mbak jalan selamanya.
Mbak… niat banget lho aku pulang buru-buru ke bogor untuk ketemu mbak yang terakhir kali nya di rumah duka. Niat banget lho aku waktu sore itu. Aku ngebut ngejar waktu jam 5 sore. Supaya keburu ketemu dirimu yang terakhir kalinya. Namun sayang, jalanan cukup macet dan aku sampai bogor jam 6. Alangkah kagetnya aku…. dapat berita dari teman yang lain, kalo mbak sudah dikubur siang tadi. Ooohhh mbak…. 
Aku bilang Tasya… kita bertiga janji mau ketemuan… tapi gak pernah ketemuan. Sekarang ketemunya malah di rumah duka. Tapi ternyata…. di rumah duka pun kita gak pernah ketemu. Sama sekali tidak ada kesempatan kita untuk bertemu walaupun itu yang terakhir kalinya. Akhirnya … aku diam dalam hening. Aku diam dalam doa.
Mbak…. semoga semua perbuatan baikmu di dunia menuntunmu menuju hidup yang bahagia. Semoga engkau dapat melepaskan diri dari segala kemelekatan pada orang-orang yang kau cinta di kelahiran ini. Semoga engkau dapat menemukan cahaya kebahagiaan yang akan menuntunmu menuju hidup yang lebih baik lagi. Selamat jalan mbak…. kamu tidak pernah meninggalkan aku. Kamu selalu hidup dalam hatiku.
I’ll miss you badly mbak Catur…..
May you Rest In Peace.
Bogor, 22.10.2017
Carya

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: