Catatan harian si pengembara dalam samsara

Surat Rindu


Bandung, 23 Juni 2017
Akhirnya pulang juga ke kampung halaman. Sehari nunggu jadi sebulan, sebulan lewat jadi setahun, setahun berlalu jadi bertahun-tahun. Sekarang udah pulang, jadi ingat masa kecil… masa remaja…. masa waktu kuliah. Tapi kayanya yang gua ingat cuma waktu SD doang. Aneh ya… padahal dulu-dulu gak ingat jaman SD ngapain aja. Yang berkesan cuma waktu SMP doang. Tapi sekarang, semua muncul sendiri…. 🙂
Jalannya udah berubah. Suasana kotanya udah ganti. Udaranya lebih panas. Kendaraannya jadi banyak banget. Bangunannya udah tinggi-tinggi. Becak udah hilang juga. Toko-toko tua udah lenyap. Muncul mall baru-baru. Hmmm… gak kenal lagi, tapi  tetap sayang sama kota ini. Kota yang penuh dengan berjuta kenangan. Kota yang mengantar gua menuju masa dewasa.
Udah 19 tahun gua ninggalin kota tua ini. Air mata, senyum, tangis, ketawa, semuanya ada di sini. Hmmm…. gua jadi ingat waktu malam minggu nongkrong di lapangan badminton. Gak tahu kenal darimana ya, kok gua bisa sampai di sana. Aneh hahaha, tapi benar-benar ketemu orang-orang galau di sana.
Ada dokter hewan, ada tukang parkir, ada gua, dan gua lupa ada siapa lagi. Kurang kerjaan waktu itu… tapi rasanya nyaman banget karena ketemu teman-teman yang galau juga. Ada yang mikirin hidup, ada yang mikirin pacar, ada yang mikirin masa depan. Main gitar, main gapleh, kadang main kartu remi. Haaa….. 🙂 Pada kemana mereka semua sekarang ya???
Balik lagi ke jaman SD-SMP… kenapa gua bisa ada di lampu merah lagi nyeberang jalan ya pake baju seragam? Terus ketemu ama frater Paulus. Lagi naik sepeda terus berdiri di samping gua. Padahal rumah gua kan jauh bukan di sana. Haaa….. bingung dari mana asalnya dan kemana ujungnya. Yang keingat cuma waktu itu aja.
Terus waktu datang ke kelenteng sore jam 2-3 an gitu. Ada suhu yang murah senyum, lagi duduk di tempat jual hio. Gua liat beliau, beliau liat gua terus senyum. Itu kelas berapa ya? Kelas 2 kali ya? SMP. Kesan yang begitu mendalam hari itu, sampai gua memutuskan jadi umat Buddha. Haaaa…. padahal gua udah les agama 2x di gereja.
Muncul lagi waktu gua jalan ke dalam, kayanya mau ke rumah si encek pinjam Ko Ping Ho deh. Ada suhu gua lagi berdiri di tengah pintu, tangannya di pinggang. Gua ingat banget mukanya yang menyeramkan. Hahahaha…. Beliau lihat gua, gua cuma nengok doang gak mau nyapa. Malas… jutek mukanya. Haaaa… sekarang gua jadi muridnya.
Gua ingat waktu nongkrong di pintu toko ungu. Cuma lihat lu lagi motong sayur, keren banget cowok bisa masak. Cepat banget pisaunya. Tajam kali ya. Sejak kenal lu, gua gak pernah lagi nongkrong di kelenteng. Sejak kenal lu, gua lebih suka nongkrong di toko aja. Dari pagi sampai malam gua di situ. Cuma mau lihat lu motong sayur. Cuma mau lihat lu masak mie. Haaa… dan gua selalu cari-cari alasan buat bisa ngobrol ama lu.
Akhirnya, pikiran monyet ini kembali ke masa lalu. Udara dingin di kota Bandung, membuat pikiran gua terbang terus. Gua ijin ke suhu sampai tanggal 29 di sini. Mungkin suhu gua juga bingung, biasanya gua datang pagi pulang malam. Kali ini, di bulan Lebaran gua stay 8 hari.
Iya, tiba-tiba gua kangen ama masa lalu. Gua kangen ama masa kecil. Gua kangen ama masa remaja. Gua kangen sama masa kuliah. Gua kangen orang-orang yang pernah muncul di masa kecil gua. Gua kangen mereka yang pernah bareng nakal di masa remaja gua. Gua kangen orang-orang yang sering galau bareng waktu jaman kuliah. 
Barangkali lirik lagu ini, yang bisa mewakili Surat Rindu gua pada masa lalu.
“Oh angin
Kabar apa yang kau bawa dari dia?
Oh angin
Sampaikan saja salamku pada dia
Jangan katakan hatiku rindu siang dan malam
Jangan katakan aku cemburu di malam ini
Oh angin
Lagu apa yang kau bawa dari dia?
Oh angin..
Nyanyikan laguku ini pada dia
Jangan senandungkan kata cinta kepada dia
Kabarkan saja aku tak mau menunggu lagi
Biar biar biar dia bukan milik aku lagi
Biar biar biar dia tak cinta padaku lagi
Biar dia pergi
Biar kusendiri
Aku pun tak cinta lagi di malam ini”
~ Rinto Harahap : Oh Angin ~
dan akhirnya semua orang akan berpisah dengan dirinya sendiri.
Nait.
Carya, 23.06.2017
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: