Catatan harian si pengembara dalam samsara

Kesabaran dalam pernikahan


Gua jadi makin anti ama cewek-cewek ribet. Hahaha…. Yang suka main perasaan, gak pake logika. Nuduh suami sembarang, negatif thinking, sampai ke kepo gak ada duanya. Perasaan gua jadi cewe gak seribet gitu deh. Hmmm…. kenapa seh kok banyak yang kaya gitu. Gak habis pikir gua …
Menurut gua, jadi cewek tuh kudu extra sabar, extra berkorban, extra melepas, extra mencintai. Kalau gak ada extra nya, ntar lu jadi stres sendiri, kecewa sendiri, BT sendiri, uring-uringan sendiri. Terus kalo udah susah sendiri, yang lu lakuin pasti marah-marah gak jelas, sampai akhirnya nuntut mau pisah segala. Haiz… hal ini neh yang paling gua suka. Apalagi kalau udah main teriak-teriak kaya anak kecil. Itu juga seh penyebab gua gak mau nikah. Gua gak mau ribet, gua mau rempong. 🙂
Beberapa ibu rumah tangga yang pernah gua temuin, yang nuntut cerai sama suaminya, selalu menganggap suaminya salah, sudah selingkuh, main cewek, dan gak percaya ama suaminya. Katanya udah cukup hati mereka disakiti. Udah cukup kesabarannya. Udah gak mau cape lagi. Udah gak mau menderita lagi. Ditambah lagi cewe sekarang emang ngetrend dan lebih suka bebas sendiri dibanding jadi ibu rumah tangga. Maka pilihannya adalah mendingan jadi janda daripada nikah tapi tersakiti. Hihihihihihi…
Akhirnya hai kaum cewek yang merasa tersakiti, sebelum bercerai neh, sebelum suami kalian bener-bener niat ninggalin kalian, sebelum nasi menjadi bubur, coba gua tanya ama lu orang. Sudah kah kalian menjalankan kewajiban sebagai istri dengan baik? Kalau belum… ya buruan jalanin lah. Ngapain nuntut suami kudu gini, kudu gitu. Bingung dah gua kalau begitu. Egois banget ya yang merasa jadi cewek. Benerkan yang gua bilang? Suami macam-macam itu urusan suami, tugas kalian jalankan kewajiban sebagai istri dengan baik. Jangan balas dendam sama suami. Gak ada habisnya dong…. cape deh akhirnya.
Cowok gak akan ninggalin istri tuanya kalau istri tuanya sudah menjadi istri yang baik: suara gak cempreng teriak-teriak gak jelas, gak ngomong yang negatif melulu, mau mendengarkan, bisa diajak kerja sama dan tukar pikiran, mendukung apapun yang dilakukan suami. Saat suami jatuh, dia tetap di samping suaminya untuk menjadi motivator, saat suaminya bangkit, melesat ke udara dia pun ikut belajar terbang bersama suaminya. Itu tugas istri: kudu bisa jadi wakil komandan, jadi kondektor, jadi wakil presiden. Bukan sekedar jadi emak anak-anak doang atau jadi babu doang. Ok????  
Well…. sebelum gua akhiri, kesabaran itu gak ada batasnya ya. Apalagi kesabaran dalam pernikahan, kudu benar-benar gak ada batasnya. Saling melengkapi, menerima kekurangan pasangan. Pernikahan bukan akhir perjalanan, melainkan awal perjalanan. Sesekali ada badai, wajarlah. Itu jadi ujian, apakah kalian mampu mempertahankan rumah tangga sampai nafas berakhir. Mencintai itu artinya menerima dia dengan segala ketidaksempurnaannya. Maka pernikahan adalah gabungan dua ketidaksempurnaan agar utuh menjadi sempurna. Hai cewek… semoga tersadarkan dan tercerahkan ya…
Bogor, 12.01.2017
Carya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: