Catatan harian si pengembara dalam samsara

Masalah = Sampah


Huahahahahahaha…. kok bisa ya gua bilang masalah itu sama dengan sampah ?

Ya iya lah… tiap orang kan punya sampah.. air seni, keringat, berak itu yang jelas ada dalam diri tiap orang. Belum lagi yang di luar tubuh kita kaya kulit telur, kulit pisang, sisa-sisa di dapur… banyak lagi deh pokoknya. )

Sampah adalah sampah … yang bisa jadi bau.. sama seperti pikiran kita. Gua pernah denger cerita dari seorang suhu, yang di ujung cerita bertanya pada gua, “bau mana pikiran lu ama bau ketek orang ?” Wuakakakakakak… jijai deh kalo mesti ngebayangin bau ketek orang… (

Tapiiii…. ada segelintir orang yang menganggap sampah itu ternyata bermanfaat.. Lho kok ??? Iya tuh.. banyak pemulung barang bekas, ada juga yang mulung daging-daging, sayur-sayur yang dibuang orang.. bingung deh. Tapi bener-bener terbukti memang ada manfaatnya… bahkan bisa membuat sekeluarga hidup… jempol deh !!!

Nah.. menurut gua.. masalah = sampah. Kalo kita bisa ngolahnya, maka semua masalah akan menjadi kompos / pupuk agar benih kebuddhaan dalam diri kita semakin tumbuh dan menguat. Tapi kalo kita kgak bisa ngolahnya, masalah-masalah itu akan menjadi racun buat diri kita.. menjadi sumber masalah yang baru lagi… terus begitu dan kgak ada akhirnya.

Kalo udah tahu bahwa masalah = sampah, jadi anda mau bikin sampah yang bagaimana ? Yang bermanfaat atau yang menjadi bumerang bagi diri sendiri ??

Comments on: "Masalah = Sampah" (1)

  1. Setuujjuuu!! “masalah” ternyata bisa jg jd feedback utk menciptakan sebuah inovasi hidup yg lbh baik..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: