Catatan harian si pengembara dalam samsara

Kepercayaan dari Teman


Friends… aku nemuin kasus baru. Mantan pacar curhat ama kita tentang pacar barunya.. tidak ada maksud buat membandingkan tapi terbukti kita lebih ok daripada pacar barunya. Terus mantan pacar titip pesan supaya kita jangan lapor ama orang tuanya.

Kalo.. mantan pacar adalah lu… lu kan masih sayang neh ama mantan pacar. Liat si mantan begitu bingung mesti ngapain… apa yang akan lu lakuin ???

Kalo yang jadi mantan adalah gua.. (untung gua kgak pernah pacaran ) ) , gua tidak akan lapor pada orang tuanya tentang kondisi pacar barunya. Kenapa ? Bukan karena gua egois, atau kgak sayang lagi ama dia. Tapi karena gua bener-bener sayang ama dia maka gua pengen banget jadi sahabat dia dalam suka maupun duka.

Gua kgak mau lagi kehilangan dia sebagai teman, karena gua sekarang sudah kehilangan dia sebagai pacar alias calon istri.  (

Jadi… yang pasti… gua bertekad untuk menjadi bahunya, kalo dia butuh sandaran. Gua bertekad akan menjadi kakinya, bila dia tidak bisa berjalan. Gua bertekad akan menjadi matanya, bila dia tidak bisa melihat. Gua bertekad akan menjadi tangannya bila dia tidak bisa bekerja.

Gua bertekad akan menjadi penasihatnya kalo dia lagi kesusahan. Karena gua bener-bener sayang ama dia dan gua kgak mau dia kehilangan masa mudanya.

Syukur-syukur.. dia mau balik lagi ama gua.. hehehehe )

Paling kgak… gua harus nunjukkin ama dia, kalo gua bener-bener sayang ama dia dan selalu menginginkan dia bahagia. Bukan cuma janji lhooo… hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: